Tuesday, July 1, 2014

Dalam Edisi: Memilih Dokter Kandungan

Padahal ya, hamilnya udah 4 kali dan melahirkan udah mau 2 kali, harusnya sih nggak bingung dan nyaris khatam ya milih-milih dokter kandungan. Etapi ternyata enggak, lho! Punya dokter kandungan yang sehati dan sejiwa itu susah banget nyarinya. Kenapa mesti segitu cocoknya? Lah iya dong! Setelah kawin, cepat atau lambat, sering atau jarang, kita pasti akan berurusan ama dokter kandungan. Mulai dari konsul reproduksi, cek pas hamil muda, cek kandungan bulanan sampe printilan KB dan termasuk ada yang konsul seks. Iya kan, segitu dalemnya hubungan kita ama dokter kandungan makanya gue merasa harus lebih picky soal milihnya.

Awalnya sih, seperti buibu lainnya yang baru hamidun, dulu gue ke dokter yang direkomen sama kakak ipar. Ya, standar lah, wong baru pertama hamil pasti clueless soal dokter-dokteran. Tapi lambat laun gue ngerasa sendiri apa yang gue butuh dari dokter kandungan ini dan gimana cara dia nanganin kita. Apa sesuai atau enggak. Beberapa standar dari gue buat seorang dokter kandungan itu...
1. Komunikastif. Susah deh kalo ketemu dokter yang gak ngejelasin apa-apa sebelum kita tanya. Lah, yang belajar pan doi ya, kita dateng justru mau tahu informasi akurat soal kandungan. Nah kalo dia irit ngomong, gimana ceritanya kita aware sama kesehatan reproduksi dan kandungan kita sendiri?
2. Nggak nakut-nakutin. Pernah banget nih ketemu yang kayak gini. Apa-apa nggak boleh dengan alesan nanti begini nanti begitu. Padahal dunia kedokteran itu udah berkembang dengan segala penelitiannya dan banyak mitos yang menjadi PR seorang dokter untuk menginformasikan faktanya. Bukan malah nakut-nakutin. Kalo menurut gue sih, dokter yang kayak gini mungkin males baca literatur dan penelitian terbaru kalik ya dan kerja asal dapet duit, tanpa mikir ilmu apa yang bisa dikasih ke pasiennya.
3. Punya waktu. Gue sebel nih, kalo udah ketemu dokter yang kiranya cocok tapi gak punya waktu banyak konsultasi. Baru duduk, rebahan buat usg, trus udah pamitan aja. Lah, kita udah nunggu lama tapi dapet waktu cuma sebentar dan semua pertanyaan yang udah disiapin di rumah malah gak kejawab. Sebel kan? Itu makanya gue selalu cari dokter dengan antrian sedikit dan mau menjelaskan secara detil.
4. Antrian. Ini nih faktor pertimbangan utama waktu milih dokter. Gak ada deh ceritanya punya antrian bejibun. Well, mungkin iya, dia dokter yang oke sampai digandrungi banyak pasien, tapi coba pikir, ketika dia udah nemuin puluhan pasien dengan segala keluhan, apa dokter masih bisa konsen sepenuhnya buat kita? Inget aja sih, dia juga manusia yang punya rasa jenuh, trus capek. Dan bukan nggak mungkin diagnosa yang dikasih juga ada kelirunya. Mungkin dong, apalagi dengan pasien yang segitu buanyaknya, dengan ratusan keluhan dan segitu seringnya dia resepin obat. Salah satu dokter pernah bilang ke gue, "Idealnya itu, dokter hanya bisa periksa 10 - 12 pasien, lebih dari itu pasti akan timbul jenuh dan bosan. Itu makanya, kalau pasien sampai lebih dari 20, saya lebih mending bolos daripada gak konsen." See?!
5. Benernya gak ngaruh sih, tapi dokter pilihan gue selalu cowok. Entah sugesti atau apa, tapi gue merasa dokter cowok itu mampu menjelaskan lebih detil dan berlogika dibanding yang perempuan.

Trus pernah ke dokter mana aja? Buanyak! Etapi gak banyak banget, beberapa lah dan berikut review dokter kandungan (SPOG) seputaran Jakarta Selatan - Depok - Tangerang! Ini gue urutin dari konsultasinya yaaa...




- dr Reza Kamal, Spog
Dokter kandungan pertama yang gue temuin dan sampai sekarang gue juga masih suka konsultasi sih. Dia ini rekomendasi kakak ipar yang waktu anak pertamanya memang dengan dr Reza. Jujur, pertama ketemu gue dan Bowo berasa langsung klik, karena ya dr Reza itu tipe yang santai. Dia selalu memberi berbagai macam opsi untuk semua keluhan dan penjelasannya selalu realistis dan masuk di logika gue. Bahkan soal makan mi instan aja, dia santai banget, "Makan aja Bu selama nggak berlebihan. Apalagi kalau dalam keadaan perubahan hormon gini. Nanti kalau pola makannya udah membaik, coba makannya dibenahi." Dia juga gak pernah kasih anjuran yang aneh-aneh dan kemakan mitos. Tapi memang ya, ibarat pepatah "Tak ada gading yang tak retak," si dr Reza ini punya hobi bolos praktek apalagi kalo pasiennya udah banyak ATAUUU pas tanggalan yang banyak harpitnas-nya. Hahaha, jangan harap bisa ketemu dia deh. Kalau soal lahiran sih, sejauh ini dia memang pro normal dan pernah melahirkan bayi kembar dg normal. Gak kebayang gimana tuh Ibu si bayi. Dia juga sabar menanti bayi, buktinya waktu hamil Qila di minggu 36 dia keluar panggul, dr Reza mau nunggu sampai 40w. Dan pas nanya chance-nya berapa persen bisa masuk panggul lagi jawabnya, "Ya, 15% lah, lumayan daripada cuma 5% Bu," sambil nyengir. Yeeee, nih dokter!!!

- dr Afra, Spog
Gue datang ke dr Afra kalo nggak salah cuma 2 kali. Iya, karena dr Reza bolos lama banget pas jadwal gue kontrol. Pas kontrol pertama, dr Afra ini lagi hamil dan gak lama juga waktu konsultasinya. Kalo menurut gue sih memang agak kurang komunikatif ya, kita harus banyak tanya dan kadang jawabannya kurang 'kena' gitu. I mean, just like what we read on the internet lah. So so aja gitu. Tapi selain itu dia sih baik.

- dr Ridwan, Spog
Gue bela-belain ke KMC ketemu dr Ridwan buat second opinion soal keguguran pertama yang diduga karena kelainan kromosom. Benernya bukan gak yakin sama dr Reza tapi biar jelas aja apa dan kenapanya. Konon dokter ini banyak direkomendasiin buat buibu di Jakarta Selatan, dan berhubung waktu itu kasus gue kompleks, jadi ya dr Ridwan sangat teliti meriksa gue dan memastikan kalau janin gue memang nggak berkembang. Dia juga kasih beberapa pengetahuan soal kehamilan dan keguguran. And I am glad that we came to him.

- dr Yolanda, Spog
Again ya, gue datang ke dokter ini lantaran dr Reza bolos. Pas lagi ngantri sih gue sempet mikir, doi pasti dokter yang teliti dan sabar banget. Abis, satu pasien itu bisa 20 menit sendiri dan mungkin karena dokter baru kali ya, jadi masih semangat 45. Tak lupa penampilannya yang super hebring bikin kita ikut semangat. Pernah sekali waktu pas konsul, kukunya di-menikur gambar stroberi dooooong. Pas selesai, jelas langsung ngakan ama Bowo dan cara dia menjelaskan itu lho, pake semangat plus toa. But overall, she's great for a new obgyn :)

- dr Aswin W Sastrowardoyo, Spog
Ih, gak mungkin ini gue lupa sama dokter ini. Bahwasanya dese rekomendasi para buibu hamidun sejagat raya, dokter Azwin juga terkenal pro normal dan Om-nya Dian Sastro (penting bueneeeer mak!). Gue datang ke dokter Azwin di kehamilan gue terakhir dengan harapan bisa lahiran normal se nomal-normalnya. What I like about him, dia sangat teliti dan sabar menjelaskan. Pertanyaan aneh-aneh bisa dijawab dengan bahasa awam dan gak pernah bikin parno. I really like him karena dia satu-satunya dokter yang langsung kasih no WA untuk konsul di pertemuan PERTAMA!


Nah, gemana - gemana buibu, ada rekomendasi dokter kandungan ciamik? Share doooongs!

No comments:

Post a Comment