Thursday, March 20, 2014

Baby Needs Maha Penting!

Lam li kuuuum...
*sambil elus perut besar bak perempuan yang busung lapar*

Maklum ya buibu, hamil 7 bulan dengan kondisi jompo itu bisa macem-macem keluhannya. Nah kalau eike, nyeri tulang selengki dan panggul ampe bikin kontraksi. Kasian adeknya Qila, mungkin stres kali ya di dalem.

Anyhooo...
Umur kandungan udah lewat 7 bulan, dan akik belom ngapa-ngapain. Pilih nama? Belom. Belanja perlengkapan? Belom puuuuun. Yasalaaaam, santai kali yak gue ini padahal mah orang-orang udah nyicil segala macem dari kapan tauk!

Nah, kebetulan seminggu ini harus bedrest, gue mulai deh tuh ribet sama perlengkapan bayi. Well, it is not like I never had a baby before ya mak, secara anak eike yang sulung udah 2y8m aje. Etapi tetep, giliran bikin list perlengkapan bayi, sini suka keder. Pasalnya, ada yang emang penting, perlu, pengen dan gegayaan doang. Ditambah, gue udah gak punya barang-barang bayi lagi karena semua punya Qila didonasikan ke beberapa sodara yang memang butuh. Stroller? Apalagi ituuuu, udah eike jual sebelom Qila setaun, dengan alasan GAK PERNAH DIPAKE. Semenjak bisa jalan, mana pernah dia gue taro di stroller? Berbekal pandangan 'geleuh' sama anak-anak yang udah gede tapi masih didorong pake stroller di mal-mal, gue emang bertekad, gak ada deh tuh Qila naik stroller kalo udah bisa jalan. Ya kalau pun capek atau apa, mending gendong aja deh, asa lebih beradab lah di mata gue.

Balik ke perlengkapan bayi.



ish, selang dua tahun aja, udah banyak ya sekarang peralatan yg lucu nan bikin kepengen tapi gak penting secara fungsi (tapi tetep masuk wishlist, hahaha). Ibaratnya nih ya, barang-barang tipe ini nih yang bisa jadi penghancur bujet belanja rumah tangga. Dan iya, sangat patut untuk dihindari. Oke, pembahasan pernak-pernik bayi kita mulai dari...

Stroller
As I said, karena gue eneg liat anak bocah di mal masih didorong stroller ama ncus atau emak bapaknya, maka gue putuskan gue ngejual stroller Qila bahkan sebelum umur anaknya setaun. Daan yoi, gue mau gak mau harus beli lagi buat adeknya. Tapi positifnya sih, gue adil lah ama anak-anak. Semua dapet stroller baru dan emaknya bisa menyalurkan hasrat 'tunjuk sana-sini, suami tinggal bayar' :))
Waktu Qila, gue pilih--well basically Bowo sih yang milih--merek Cocolatte Trip. Secara harga memang gak murah dibanding Pliko dan gak mahal (bangeeeet) dibanding stroller-stroller keyen yang lagi ngehits macem, Stokke, Quinny atau Nuna. Dan soal kualitas, Cocolatte Trip ini emang kuat banget. Kebayang kan si abang yang jual naekin nih stroller demi membuktikan ucapannya, hahaha. Bowo pun suka karena Cocolatte Trip ini kokoh dan gak gampang pletat-pletot. Nah, buat adeknya Qila ini, rencananya gue mau merek yang berbeda dengan performa yang sama. Setelah browsing sana-sini, ada tiga--benernya empat sik--pilihan yang bisa jadi alternatif. Pertama, BabyElle Epic, Elle Explorer, Cocolatte Frogger dan Cocolatte iGroove. Yang terakhir gak masuk itungan karena udah keluar dari bujet, huhu. Benernya pemilihan stroller ini lantaran semuanya bisa jadi Pram, posisi datar dan menghadap kita yang dorong.

*image menyusul yaa

But finally, kita menjatuhkan pilihan ke Cocolatte (again?!) Frogger. Alasannya simpel sih, pertama karena kita udah pernah pake Cocolatte dan dari segi harga, masih bisa bikin gue napas lah :) Tapi ya, dari kemaren gue cari-cari review soal stroller ini terbatas banget deh, emang nggak banyak ya yang pake si Frogger ini?


Breastpump
Yoi, gue memang sudah punya Medela Mini Electric pas jaman Qila dan setelah setahun kayaknya performanya mulai berkurang. Nah buat ibu-ibu bekerja macem gue, breastpump itu adalah barang yang disembah-sembah lantaran memang penting banget buat kemaslahatan anak gue. Benernya sih aksesori kayak botol, membran dan lain-lain itu banyak banget yang jual tapi yang gue butuh itu justru mesin motornya. Udah ngubek-ngubek kaskus dan toko online, sama sekali gak membuahkan hasil. Rencananya mau ke pusat servis Medelanya sih di Kelapa Gading, siapa tahu mereka jual mesin motor baru atau al least punya gue bisa dibenerin. Lumayan tauk, breastpump sekarang itu mihil gilak!

Baby Sling
Jaman Qila, selain kain jarik gue itu pake Bobita Wrap. Yep, itu berguna banget apalagi pas abis lahiran gue ngungsi di rumah nyokap yang mana semua orang pada ngantor dan tinggal lah aku sendiri dengan si mbak yang dateng pagi, sore pulang. Nah, biasanya sesiangan ampe sore kalo gue mau ngapa-ngapain, Qila gue wrap pake Bobita dan gue nyapu, makan trus ngerjain hal lain tanpa harus repot. Bobitanya sekarang masih ada? Mbuuuh! Gak tau deh kemana tuh kain ajaib. Seinget gue, memang itu nggak gue hibahkan karena tahu nggak banyak orang bisa pakenya. Yoi, eike puter otak untuk cari gantinya dan nemu yang namanya Pupsik Carrier. Review-nya lumayan, cara pakenya gak ribet (ya gak seribet Bobita) dan di Singapur lumayan ngehits tuh. Mudah-mudahan memang bagus dan performanya wokeh yaaaa...

Feeding Bottle
It can be tricky nih. Tadinya gue sempet mikir apa pake botol merek biasa aja ya, karena pengalaman sama Qila yang nggak pernah bingung puting or whatsoever. Tapi mikir lagi, jaman Qila itu gue pake Avent dan Tommie Tippee yang memang ada saluran udaranya jadi meminimalisir kembung. Nah, kalo pake botol biasa, yang begituan gak ada. Ya gue gak lebay juga sik pake Dr Brown karena ribet nyucinya,bok. Belom lagi kalo selangnya jamuran lah atau botolnya retak lah. Makin rempi lah hidup gue nantinya. Akhirnya gue tetep pake Tommie Tippee yang memang gue udah tahu kualitasnya.

Newborn Clothing
Since I knew that newborn will grow up so fast that you never realize until all the clothes seems so tight, jadi gue putuskan untuk beli baju newborn gak berlebihan. Ya paling baju tangan pendek selusin, baju tangan panjang 6pcs dan baju tangan kutung 6pcs. Celananya cuma dibanyakin di celana panjang tanpa tutup kaki dan celana pop. Nah buat jumper-jumper, gue beli nanti-nanti aja karena toh gak akan kepake dalam 2 bulan ke depan. Ya Qila aja yang lahir 3,850gr masih harus nunggu sekitar dua bulanan baru muat tuh jumper, apalagi kalo bayi yang beratnya di bawah itu. Sayang kan bajunya nganggur. Sarung tangan kaki, perlu lah apalagi buat newborn yang kukunya masih tajem.

Kosmetik bayi
Sejauh yang gue baca, newborn itu gak perlu kosmetik macem lotion atau hair cologne dan lain sebagainya. Jutru yang gitu-gitu harus dihindari karena bisa bikin kulitnya iritasi. Bahkan mandi pun harusnya tiga hari sekali, ya kalo takut gerah atau apa, cukup sehari sekali deh. Nah, jadi untuk kali ini gue gak beli kosmetik bayi kecuali minyak telon.

Sterilizer
Perlu banget! Waktu Qila ini gue dipinjemin kakak ipar, tapi kali ini rencananya mau beli karena butuh yang ada penghangatnya sekaligus. Lumayan buat ngangetin ASIP kan...

Termometer
Adalah barang yang maha penting dikala kita punya bayi. Ya pasti aja dia akan demam apalagi selama setahun lebih akan ada imunisasi rutin. Nah, buat memudahkan hubungan Ibu dan anak, gue akan cari forehead and ear thermometer. Yakali deh, gue harus berantem muluk tiap mau nyelipin termometer di ketek. Hihihi...

Apalagi ya... Baru inget segini sih yang menurut gue penting. Ya sebenernya masih banyak (banget) tapi keperluan bayi mah pasti disesuaikan dengan gimana kita ngerawat bayinya. Ada yang orang lain pake, kita enggak dan sebaliknya. Jadi memang nggak bisa nyontek list orang lain. Ya saran gue, boleh lah ngintip list temen tapi cari yang paling esssensial dulu, selebihnya dibeli pas nanti setelah bayi lahir. Toh sekarang kan banyak banget toko online bayi yang jualnya macem-macem, nggak kalah ama toko ITC.

Next post, wishlist gue yaaaak *kali aja ada yang mau ngasih :p

No comments:

Post a Comment