Friday, November 8, 2013

It Hurts Me Moooore!

Dulu jaman SMA atau kuliah, waktu lagi ranum-ranumnya, pernah dong ngerasain tiba-tiba pacar sikapnya dingin trus minta putus. Kita bingung tuh, kok semuanya tiba-tiba dan langsung deh mikir, “apa salah gue? Apa kurangnya gue?”.

Waktu pacaran sama Bowo, dia pernah tuh tiba-tiba mutusin gue dengan alasan yang buat gue sih agak dicari-cari. Alasannya dia gak yakin sama hubungan kita dan ngerasa lebih nyaman sendiri. What the hell?! Pacaran 3 tahun, orang tuanya udah ke rumah dan rencananya kita kawin tahun depannya. Well, apa mau dikata ya, saat itu meski gue gak puas dengan alasannya dan gue juga gak layak diperlakukan kaya gitu, tetep aja kita putus. Nah sekarang kebayang dong rasanya… Aslik, sakit banget. When you put your biggest hope in someone’s hand dan trus ancur aja gitu. Boom!

But now I when think about it again, I realized… That was not the saddest or the most painful time of my life, bcoz MY MAID HURTS ME MORE!

Selama gue punya Qila, gue udah hire 3 ART. Yang pertama Yani, she’s my nightmare. Ganjen, drama, HBL dan diakhiri dengan kabur sama entah pacarnya yang mana. Padahal dese punya anak di kampung dan ditinggalin suaminya dengan status belom cerai, dan gue mempekerjakan ini anak semata-mata pengen ngebantu keluarganya di kampung.

Lepas dari Yani, gue hire Novi. She’s my everything, rajin, gesit, semacam bisa baca pikiran dan mau gue, cerdas dan yang paling penting dia sayang sama Qila. I just love everything she did with my daughter. Dia ngajak nyanyi-nyanyi, gambar, main bubble, ngapalin doa tidur ampe sholat di musola tiap maghrib dan pulang setelah Isya. Yaaa, meski ada minus-minusnya tapi semua itu ketutup sama cara dia ngejaga Qila dan ngurus rumah. Novi dateng setelah lebaran tahun lalu, dan pas lebaran kemarin dia balik lagi. Selama sama Novi, I feel happy, gue tahu Qila ada di tangan yang bener dan gue fokus sama kerjaan. Beberapa minggu lalu, pas libur Idul Adha gue ikut liburan sama nyokap bokap ke Garut. Novi memang nggak mau ikut lantaran dia mabokan orangnya. Pulang dari Garut, pas hari Idul Adha-nya gue ke rumah mertua dan baru pulang malemnya. And in the morning, SHE BROKE THE NEWS! Dia minta pulang dan gak balik lagi karena mau tunangan. Buset, rasanya itu kayak petir di siang bolong. Gue langsung liat Qila dengan tatapan kosong, ini anak gue gimana nasibnya? Akhirnya gue sempet nego supaya dia pulang setelah gue dapet gantinya dan dia mau. Awalnya sempet curiga sih, apa dia mau pindah ke tempat lain atau gue ada salah apa, atau dia emang gak betah? Tapi kenapa setelah setahuuuunn?!! Sama nih kayak waktu diputusin tiba-tiba waktu itu. Ah, tapi setelah gue pikir, mending gue ikhlas lah, toh selama ini gue udah berusaha membuat dia nyaman kerja di gue tapi kita kan juga gak bisa maksa. Kulepas lah si Novi pulang ke kampungnya. And it hurts me sooooo bad.

Sepeninggal Novi, Qila mulai acting up and throw tantrums. Gak mau makan, gak mau mandi, dan semua jadwalnya berantakan. Gue juga merasa Qila gak happy karena kehilangan temen mainnya. Trus dia bilang, “mbak Novi lagi pulang kampong tapi nanti ke rumah Qila.” Sedih deh, ini anak masih mikir mbaknya bakal balik lagi. AND IT HURTS ME MOOOOORRE!

Trus sekarang Qila sama siapa?

Seminggu sebelum Novi pulang, gue dapet ART, Bi Omi. Awalnya gue mikir, untung deh dapetnya sebelum Novi pulang jadi bisa handover soal jadwal Qila dan kerjaan rumah. Tapi ternyataaaa… dese gak bisa kerja, ngurus anak pun gak becus. Belom lagi tiap ngomong beda-beda, ke gue bilang A, ditanya Novi bilang B trus ditanya tetangga bilang C. Gak ada omongannya yang bisa dipegang, sebel gue jadinya. Trus manalagi kalo gue lagi ngobrol sama Bowo, dia bisa lho ngikut nimbrung. I mean, ini bukan masalah kasta ya, tapi dia kan orang baru. Gue belom kenal dia dan bisa gitu lho ngikut obrolan orang tanpa diminta. Jaman sama Novi, kalo gue lagi ngobrol justru kadang Bowo atau gue yang ngajak dia ikutan ngobrol. It because she’s a family and it takes time ya buat orang baru jadi keluarga. Pada akhirnya gue jadi empet sendiri, dan dongkol bawaannya kalo ketemu di rumah. Tapi mau gimana? Gue gak bisa pecat juga karena nanti Qila sama siapa. Dan ini pun gue ngungsi ke rumah Mertua buat disupervisi kerjaannya si bibi. Hasilnya? Seperti dugaan gue, Mertua pun gak suka ama ini orang. Ngakunya kerja 10 tahun di bos bank BNI tapi ngepel aja musti dicontohin dan parahnya, Mertua gue mikir ini orang kayak linglung dan orang stress gitu. Ngomongnya suka kemana-mana dan itu kan sereeeeem!! Tapi gue gak punya pilihan untuk keep dia sampai gue dapet lagi yang baru. Yes, nyari pembantu sekarang gak gampaaaang, dimana-mana kosoooong. Gue ampe punya belasan nomor penyalur dan gak ada satu pun yang available. Makin stress kan?
Bowo pun sempet kasih ultimatum, kalau sampai Desember ini gak dapet juga, gue harus mulai mikirin untuk resign. Maaaaaakk!

Anyone, ada yang punya kontak penyalur atau info ART ????


I just can’t take it anymore… 



XO. Evie

No comments:

Post a Comment