Sunday, March 3, 2013

Life: updated!

Helloooow, peeps!

Ih, semacam lama ya tak basuo ini kita. Jarang banget update padahal banyak juga yang mau di-share.

Apa kabar? Alhamdullilah baik dan sehat. Aqila juga udah makin pinter sekarang, ngomong udah mulai lancar, bisa diajak komunikasi dan disuruh-suruh. Mem-beo sih pasti ya, itu makanya kita udah gak bisa ngomong sembarangan di depan Qila karena within second she'll repeat everything you just said. Jadi, pernah nih lagi nonton Agent OSO, salah satu serial kartun favoritnya. Menurut gue, si agen Oso ini aneh banget bok, dese bisa nyupirin pesawat tapi gak tahu cara bikin roti ampe harus nanya asistennya. Si asisten pun ngasih tahu ada tiga tahap kalo mau bikin roti. Pertama, rotinya ditelentangin, lalu dioleh dan tahap terakhir ditelungkupin lagi. Nah, agak aneh, kan?! bikin roti gitu aja gak bisa. Sambil nonton gue pun nyeletuk, "Ih, ini Agent Oso dodol deh, bisa bawa pesawat kok ya gak bisa bikin roti." Beberapa detik kemudian, anaknya nyaut, "Dodo ya? Dodo." Yang mana artinya, "Dodol ya? Dodol." Hahaha! Ampuuuun, salah nih gue ngomong seenak jidat.

Tapi ya jujur, gue sendiri masih kagum dengan perkembangan Aqila (dan anak-anak seusianya). Her brain just like sponge that absorbs everything. Pernah satu kali pernah nih, dia nonton terlalu maju di depan TV, Rani, adeknya Bowo nyuruh dia mundur sambil bilang, "Kalo nggak mundur, matiin ya TV-nya. Tante hitung ya," and you know what? Dia mundur sambil berhitung sendiri dari 1-10 meski masih kumur-kumur. Dan itu nggak ada yang ngajarin dia berhitung. *ini gue emak-emak norak yaaak* hihihi.

Trus Potty-nya gimana? Nah yang ini masih stuck nih. Dia masih males bilang kalau lagi asik maen, jadi ya tiap hari ada aja pasti dia ngompol. Kadang dia juga pake aksi gak mau buka celana, ngotot tuh celana gak mau dibuka tapi dia ngotot juga mau pipis. "Pipiiiiss... pipiiiiss," katanya. Laaaahh PEGIMANE? Dan yang lucu itu kemaren, ceritanya mau bikin Pastry Stick buat camilannya Qila. Sebagai orangtua yang baik, gue ajak dong si bocah semata wayang ini bikin kue. Nah, sebelum giliran dia oles-oles adonan, Bowo nawarin dia ke toilet. Kita udah tahu banget deh, ini anak kalau lagi asik sama sesuatu pasti lupa kalau lagi nahan pipis dan akhirnya ngompol.
"Qila, sebelum mulai, kita pipis dulu, yuk," ajak Bowo. "Namau," jawab anaknya. "Eh, ayo, pipis dulu atau kita gak jadi bikin kue." Tetep dijawab, "namau." "Yaudah ah, kita gak jadi oles-olesnya." 
Emang ini anak punya mental bapaknya ya yang paling anti dipaksa-paksa, akhirnya pas dibujuk yang ketiga kalinya tanpa basa basi Qila langsung berdiri melengos ninggalin Bowo. Dia ngambek sodara-sodaraaaaa! Gue dan Bowo bengong. Ini bocah kok tahu-tahuan ngambek dan kita panggil-panggil dari dapur, dicuekin aja, lho. Akhirnya ama Bowo anaknya disamperin trus ditanya mau bantuin gue gak bikin kue, dan bapaknya dicuekiiiiin doong! Hahaha. This is when ego meets drama. Dan antara mau ketawa sama mikir, ini anak gak bisa nih ampe gede kayak gini.

Someone is getting ready for Harlem Shake thingy.

She's ready for school. Naaaaah, not in this uniform dong ya!

Ahnyooooooong!!

Pake kerudung Enin sambil bilang, "Keteeee"
Gimana kabar rumah? Yang di Sawangan? Masih belum diapa-apain dan udah mulai rusak :( huhuhu... Ada bocor di beberapa tempat dan tembok samping agak merembes karena gak dioles pake cat waterproof. Sedih deh, tiap liatnya dan bikin pengen cepet-cepet pindah biar keurus. InsyaAllah bulan ini dapet rejeki buat nembok dapur, ya at least belakang ketutup aja biar bisa ditinggalin. Lupakanlah dulu ya dapur impian yang sering gue pinned di Pinterest. Hahaha. Yaabees, mosok cuma bangun benteng tembok doang bisa abis 17juta, gimana pake loteng, bikin lantai plus dapur segala? Lagian sekarang ini gue dan Bowo lagi benahin cash flow bulanan. Rencananya mau ngabisin kartu kredit, trus mulai investasi buat sekolah Qila. Yeees, I know it's kinda late, but better than never, kan?

Kerjaan gimana? Kemaren sempet dapet offer dari temen di Singapura, ya kesempatan bagus sih. Apalagi memang rencana jangka panjang gue dan Bowo buat pindah dari Jakarta. This city is no such a place for rising children and run a family. Ditambah Bowo juga mau mulai rencana hidupnya yang pengen pensiun dini, so he want to start making bussiness and by the end 30, he just stop working his ass to other company. Tapi setelah dipikir-pikir, banyak hal yang jadi pertimbangan. Apalagi ini buat penempatan di Bali, gue mesti mikirin Qila juga karena dia yang akan mengalami dampak terbesar dari keputusan gue. And in the end, we changed our plan. Bowo bakal terima tawaran kerja di tempat baru dengan raise yang lumayan tanpa harus kudu wajib ambil side job, gue stay di perusahaan yang sekarang dan kita tetap tinggal ke Sawangan. Keputusan ini memang gampang-gampang susah sih, tapi gue dan Bowo merasa ini yang terbaik buat kita. Hhh, bye Bali, Singapore and Amsterdam! Yasud ya cyin, rejeki gak akan ketuker koook, mudah-mudahan ke depan ada tawaran lebih baik. Sekalian pindahnya ke Sincapo, Amrik atau Yurop. Hihihi.

Apa kabar sama lari? Hahahaha. Udah liat update-an Nike+ gue? Gak ada? Hahaha, ya emang lagi jarang lari. Iya nih, lagi nurun progress-nya karena keseringan tidur malem jadi paginya gak fit. Tapi akan saya perbaiki bulan ini. Insya Alla ya ibu-ibuk. Gue juga lagi nyari program oke nih buat workout, dan kebanyakan gue dapet dari Pinterest.

Yaah, segitu aja dulu ya buibuk. Abis ini mau mandi dan nulis resep Pastry Stick. Eh, ini gampang banget lho bikinnya dan cucok buat anak di atas setaun yang udah bisa makan manis dan asin. Nanti dicoba yaaa...

No comments:

Post a Comment