Saturday, September 15, 2012

She's gonna be a BIG SISTER

Hyaahahahaha!!

Eiiymmberaaan bok, ini bukan hoax meski gue gak bisa kasih gambar akurat semacem testpack, atau poto USG. Tapi mungkin ini reaksi Aqila pas gue kasih tahu. *Hahaha! macem anak gue udah ngerti aja*



*Oke, coba abaikan tanggalnya yaaaa. Nggak mungkin gue udah brojol, wong baru aja mau kasih kabar baik.


Sooo, karena alesan hormon yang tak menentu ini menyebabkan rasa malas tak terhingga bahkan untuk  jawab pertanyaan pleeuuuusss yang nyinyir soal hamidunnya akika ini, jadi mending gue jawabin di sini aja ya ceu! *emosi lebih stabil*

- Kebablasan?
Nggak dooong! Semua ini memang udah gue & Bowo rencanain. Meski gak buru-buru, gue juga gak mau kelamaan. Pastinya ini udah melalui pemikiran matang ya, dan istilah kebablasan rasanya agak serem ya buat gue & Bowo. Seolah anak ini gak diharapkan banget. Kasiaaaann!!

- Beda sama Qila berapa tahun? Jaraknya nggak kedeketan?
Bedanya sama Qila itu kurang lebih dua tahun. Kalo soal jaraknya, gue rasa sih pas pas aja. Abis gue mikirnya, kalo beda tiga tahun, ntar gue megap2 pas nyekolahinnya. Satu masuk SMP, satu lagi SMA (yang percaya sekolah bakal gratis coba survei deh sama ibu-ibu yang lagi muter otak gimana bayar sumbangan bagunan buat sekolah yg katanya gratis itu). Beda empat tahun? Duh kok berasanya jauh bener yaaak, yang ada ntar kakaknya males karena diikutin mulu ama adeknya karena ada generation gap. Kalo lima tahun? Curiga udah lupa gimana gendong anak. Hhahaha! Nah kalo dua tahun, mungkin nanti besarnya masih sepantaran. Masih bisa jadi sahabat selain sodaraan.

- Bowo gimana?
Ya gak gimana gimana. Namanya mau punya anak lagi ya seneng dong. Tapi tetep yaaa, cintanya sama Qila gak akan pernah berkurang. Tsssaaaah elaaaah!! Ya menurut pengakuannya sih, dia seneng meski euforia-nya beda sama anak pertama *menorot looh?! Dan kita sih masih gak bisa ngebayangin aja ada dua bayi di rumah, pasti rame.

- Yakin siap hamil lagi?
Ya gue sih biasa aja. Gak sok siap tapi gak takut juga. Mungkin karena waktu hamil pertama itu lancar jaya tanpa trauma marisa, jadi pas yang ini gue pun santai. Istilahnya gue masih inget-inget dikitlaah rasanya hamil dulu gimana. Gak terlalu shock banget pas mulai mual-mual. Less drama ya mudah-mudahan.

- Kasian Qila masih kecil...
Lebih kasian mana pas nanti dia udah terbiasa sendiri ampe empat atau lima tahun trus cemburu berat sama adeknya?? Lebih kasian mana kalo dia nganggep adeknya yg ngerebut perhatian lantaran dia gede dan udah mulai ngerti. Lebih kasian mana kalo pas main, dia gak mau maen sama adeknya karena adeknya masih belom ngerti apa-apa. Hayo lebih kasian mana??? Justru gue buat jarak dua tahun supaya bisa ngehindarin hal-hal itu. Dan dari segi medis aman, luka sesar udah kering dalam waktu enam bulan, rahim udah pulih setelah setahun. Dan bedanya ama Qila dua tahun kok, itungannya kan dia udah ngerti dan mulai bisa belajar mandiri. *Yang terakhir ini antara yakin atau pembenaran :))))*

Jadi, begitchyuuu sodara-sodaraaaah, 

Minta doanya ya Ceu, Kangmas semuanya, moga-moga yang ini pun lancar jayaaaaa!


No comments:

Post a Comment