Saturday, September 15, 2012

Nekat

Jadi, mungkin banyak yang belum tahu kalau saya sekarang berhijab. Iya, sekarang saya memang menggunakan tutup kepala, karena modal nekat. Yes, nekat


Keputusan ini bukan yang hari ini mikir besok langsung hijab-an gitu, bukan. Butuh dua tahun buat meyakinkan diri sendiri untuk berani menutup aurat. Di keluarga saya pendidikan agama bisa dibilang lumayan kental lah, tapi gak sampai fanatik. Sholat udah dikenalin sejak saya SD dan SMP saya sempat mondok di pesantren. Tiga tahun saya di Darunnajah dan keluar pas SMA masih sempet jilbaban. Meski masih pake jilbab ke sekolah tapi itu sama sekali bukan dari hati tapi lebih ke faktor kebiasaan aja.

Sejak menikah tahun 2010, benernya sempet kepikiran mau coba lebih 'rapi' tapi maklum aja jiwa masih ababil ditambah status penganten baru gemanaa getoooh. Begitu punya Aqila juga sempet kepikiran lagi tapi tetep masih maju-mundur dengan sejuta alasan. Yaa yang paling sering sih "solatnya belom bener," "mau jilbab-in hati dulu," atau "duh, panas gak ya kalo jilbab-an gt?". Sampai akhirnya saya semacam 'ditunjukin' satu artikel yg cukup bikin kepikiran dan kepala pusing. Saya lupa baca di mana tapi inti dari tulisan tersebut begini, 
di dunia ini doa yg paling di-ijabah oleh Allah adalah doa seorang ibu. Sangking kuatnya doa Ibu, Allah pun menaruh syurga di telapaknya. Tapi coba lihat lagi ke diri sendiri, Ibu macam apa kita? Apakah termasuk kedalam orang yang akan diterima doanya? Belum tentu. Trus gimana dong nasib anak kita? Gimana hidupnya tanpa doa kita?
Dengan sukses saya gak bisa tidur setelah baca tulisan tadi. Mikir lagi. Saya cari ayat yang mewajibkan perempuan menutup auratnya dan menelaah baik-baik kenapa Allah gak mau kompromi soal aurat perempuan. Sempet masih maju mundur, kali ini dengan alasan yang saya buat-buat aja. Misalnya, kayak "belom siap nih", tapi selang satu dua hari gak sengaja denger ceramah. Kurang lebih isinya begini,
Dengan berjilbab, apa harus total berubah? Langsung jadi alim, gitu? Nggak lah! Semua itu proses bos, proses pembenahan diri namanya. Yang biasanya solat bolong, dengan berjilbab mulai diisi bolongnya. Yang biasanya ngomong seenak jidat, dengan berjilbab mulai mikir kalo setiap mau berucap. Intinya sih, jilbab bisa jadi pengingat akan setiap perbuatan. Jadi istilah 'belom siap' benernya cuma alasan aja karena mungkin gak mau benahin hidupnya. 
Setelah mikir, ada benernya juga. Ini saya maju mundur kayaknya benernya cuma takut deh sampai bikin alasan yang nggak masuk akal. Adalah suatu kali mikir lagi karena takut kalo berjilbab gak bisa gaya *MENOROT LOOOH?!* browsing sana-sini, ketemu sama blog beberapa hijaber yang gayanya oke beraaaatt! Contohnya ini, ini dan ini, masih banyak lagi sih benernya kalo mau nyari. Setelah rada skak mat dan gak bisa cari alesan lagi, ngomong lah ke Misua dan sangat mendukung banget.
Makanya waktu ada kesempatan ke Thamcit, tanpa babibu langsung borong. Saya yakin sih kalo udah sekali maju saya gak mungkin bisa mundur--sayang kaleee udah borong tapi gak kepake--jadi hayuuuukk lah hajar! *maklum mental mak irit*

Besoknya tanpa babibu saya langsung berhijab. Benernya yg ditakutin cuma pas hari pertama aja, gimana pandangan orang. Atau pasti ada yg nanya-nanya. Tapi saya mikirnya, "There's always first step for everything. Kalau gue survive di hari pertama, hari lainnya gak akan jadi soal."

And tadaaaaaaaaaaaa!



I've made it until today :)


- Posted using BlogPress from iPhone

No comments:

Post a Comment