Wednesday, May 2, 2012

Dear Husband

Ini semacam gue kayak kebelet kawin yak, buru-buru gini posenya :p



2nd annyversarry. Iya, baru dua tahun dan anak pun belom genap setahun. Ya meski begitu, banyak hal yang saya pelajari dalam dua tahun hidup bareng Bowo. Gue merasanya sih baik dia maupun gue banyak berubah. Kita banyak melakukan penyesuaian sana sini biar bisa sejalan sampe tua nanti. *ada amin sodara-sodaraaa???*




Saya sangat bersyukur Tuhan ngasih Bowo dalam hidup saya. Banyak hal baru yang saya tahu dan coba bareng dia dan itu pelan-pelan membentuk saya yang sekarang ini. Ibarat kata mutiara nih ya, he's perfect for me. Eh gue muji-muji bukan berarti kita nggak ada kesel-keselan ya, sering malah. Tapi ya namanya manusia pasti aja ada lebih dan kurangnya *tssssaah elaaahh sedep nih lagi bijak gemana gitchu*

Inget banget, ini pas Bowo ngajak gue kawin. 


Oke lanjutttt! For me, he's not only a husband. Di kala banyak kasus KDRT dengan dalih istri 'tunduk' suami, saat banyak lelaki seenak jidat bentak2 istrinya, dan ketika ada jutaan suami dengan ego setinggi langit maksa (maksa, lho ya, bukan meminta) perempuannya ngejogrok di rumah dengan alasan kodrat, Bowo justru beda. He takes me as a partner. Nggak pernah sekali pun dia bersikap superior cuma karena dia pemimpin dan memposisikan gue di bawah. As a partner, we are equal. Tapi tentu saja saya tetap menghormati dia sebagai kepala rumah tangga. Dia ngasih kebebasan gue memutuskan segala yang berkaitan dengan karier dan dukungannya luar biasa banget nget nget, apalagi saat gue terjebak di kondisi yang nggak enak banget di kantor. True partnership lah pokoknya :))

Hidup bareng Bowo itu banyak belajar dan kejutannya. Agree to disagree, salah satu yang paling susah buat gue. Ya dong, karena yang ada di otak selama ini, suami istri itu HARUS seiya sekata. But not in our marriage, Bowo ngajarin bahwa gue boleh untuk nggak setuju sama dia dan sebaliknya dalam banyak hal tapi saat eksekusnyai kita harus bisa juga sama-sama kompromi. Nggak mentang-mentang dia kepala keluarga gue mesti manut padahal gue gak suka, atau dia mesti ngikut apa kata gue padahal terpaksa.


Bowo juga ngajarin untuk nggak Qila-centered. Artinya, gue dan Bowo merasa Qila itu anugerah yang sangat luar biasa. Dan sekarang udah gak kebayang deh gimana kalau nggak ada Qila. Tapi itu nggak berarti kita kehilangan jati diri. Gue kurang lebih masih sama kayak Evi yang dulu, dan begitu pun Bowo. Kami berdua cuma adjust beberapa prinsip hidup setelah punya anak tapi sama sekali nggak mengubah pribadi masing-maing. Dan jadi mamah papahnya Qila juga nggak ngebuat Bowo dan gue melupakan hal-hal yang bikin kita hepi. Salah satunya hobi, Bowo tetep Parkour walau waktunya nggak sebebas dulu, dia juga masih lari pagi walau abis itu dia harus mandiin Qila. Dan kita masih sering nonton bareng entah itu konser atau bioskop. Kadang cara hidup ini sering diprotes sih sama nyokap bokap gue yang masih mikir segalanya buat anak, jadi ortu itu nggak boleh mikir yang laen selain anak. Well, that kind of thing doesn't suit us. Selain anak, gue sama Bowo juga mikirin hubungan personal kita berdua. Mentang-mentang ada anak mosok kita haram pergi berduaan? Mentang-mentang ada anak mosok kita nggak boleh beli barang buat reward diri sendiri? Aneh aja sih buat kita. Satu hal yang pengen gue tunjukin sama Qila, kalau orang tuanya itu saling sayang. Nggak cuma tinggal bareng dan ngurusin dia seorang. Kita juga mau Qila ngerasain rasa sayang gue ke Bowo dan sebaliknya. Dan mudah-mudahan kalaupun nantinya cuma ada Qila seorang, dia nggak tumbuh jadi orang yang egosentris karena udah dibiasain ada 'urusan' orang lain selain urusan dia.

Nyambung masih urusan Qila. Alhamdulillaaaaah, Bowo nggak pernah komplain kalau gue sibuk sama Qila dan dia jadi nomor dua (hm, yang ini antara nggak pernah atau gue gak tahu aja sih :D) Inget dulu waktu Qila lahir dan gue kuwalahan ngurusin orok yang super rewel. Setiap bangun tengah malem, Bowo pasti selalu minta dibangunin. Padahal gue tahu besoknya dia harus barangkat pagi (ini kondisi gue tinggal di Bekasi lho ya), dan pulang malem. Dia bilang, "Qila kan anakku, aku juga mau terlibat ngnurusin dia." Dan yang gue tangkep sih, nggak mentang-mentang gue emaknya jadi urusan bangun malem, nyusuin dan tetek bengek Qila cuma jadi urusan gue. Hal ini berlangsung ampe sekarang. Hampir tiap pagi gue dan Bowo bagi tugas ngurus Qila. Gue yang bikin sarapan dan nyuapin, Bowo yang mandiin dan pakein baju. Setelah Qila selesai, baru kita urus diri sendiri dan cuusss ngantor. Intinya sih, jamannya gue belom kenal @ID_ AyahASI, Bowo adalah the real AyahbAsi buat gue (ya eyaalaaa yang ngomong bininyee :D). Makanya kalau banyak orang lomba-lomba twit foto lakinya ngurus anak pas weekend (baca: AyahASIonWeekend), then he's Ayah ASI everrrryyday!


Anywaaaay, selain banyak bersyukur, I also want to thank Bowo for everything. Yes, EVERYTHING. Kapital dan di-bold kalau perlu. Terima kasih karena ada buat gue dan Qila. Terima kasih buat segala hal kecil yang dilakuin tapi besar artinya buat gue. Di antaranya selalu ngeliat kaki gue pas turun dari motor, I think it's to make sure supaya celana gue gak nyangkut dan bikin jatoh, nganterin bolak balik ke Ancol supaya istrinya bisa nonton Super Junior (nah, ini penting banget, aslik! :p). Thank you for being great figure of father and perfect husband.

Udah deh ya speechless, lagian nggak baek muji orang lama-lama, ntar disangka ada maunya--padahal ngarep ada yang kesadaran kek ngasih apa gitu pas annyversarry gini :p "inget tas Charles & Keith yg aku tunjukin waktu itu, kan? Iya aku mau itu ya" *berharap ini adalah KODE* *tapiiiiii, ngomong tembok!* Hahahahaha!


So happy 2nd annyversarry dear husband! Semoga akan ada puluhan tahun kesempatan kita hidup bareng dan nganter Qila--juga anak kedua dan ketiga :p *ini juga KODE yaaa*--meraih impian terbesar mereka :)


Love you. Always have, always will.

*cipok basah trus selimutan*

XO. evie.

No comments:

Post a Comment