Monday, October 6, 2008

tradisi basa-BASI lebaran versi saya

Huhuhu, libur lebaran sudah habis. Balik lagi ke kantor dengan setumpuk kerjaan yang bikin mood jatuh bangun (macam lagunya mba Kristina). Pfffhhh…

Tapi yang seru, hampir semua orang punya cerita seputar liburannya. Hahaha, dan itu termasuk saya.

Kalau orang-orang nggak lupa menyebutkan Pantura dan Nagrek pas cerita soal mudik, saya beda. Cukup sebut Cipularang, Cileunyi dan Rancaekek. Nah, yang terakhir adalah daerah tujuan saya. Hehe, nggak kok, saya nggak mau cerita soal perjalanan mudik kayak laporan program mudik di TV-TV. Udah basi!

Gini, tiap tahun, sudah jadi rutinitas keluarga besar untuk sowan (baca: bersilahturahmi) ke rumah kakaknya nenek saya di Bandung. Di sana biasanya sudah kumpul kerabat-kerabat nenek dan ibu saya. Nah, yang paling saya hapal ketika datang ke sana adalah;

Kerabat Ibu 1 (KI): Aduh, ini geuningan Evi yah?
KI  2: Ya Alloh, meni udah gede ya sekarang..
KI 1: he eh, meni geulis pisan, sih. Eungges gadis ya sekarang mah..
Ibu saya: Munun, sekarang mah, udah pada gede. Udah susah diajak kemana-mana.
*Hadoohh… ibu-ibu tuh suka berlebihan kalau ngeliat anak kerabatnya yang dulu masih imut, sekarang udah gede. Kegadisan lah pake dibawa-bawa. Belum lagi ibu saya yang sering curhat colongan soal anak-anaknya yang susah diatur.*

Biasanya nih, basa-basi ini berlanjut ke soal pendidikan atau kerjaan.

KI 2: Gimana, sekarang teh Evi udah semester berapa?
Saya: Hehe, udah lulus. Sekarang udah kerja.
KI 3: Aduh, hebat euy, udah kerja. Kerja di mana? *Gubraaakk*
KI 2: Dulu mah perasaan si Evi teh masih kecil aja. Nteu kerasa nya’…

Yang kayak gini ini nih, bikin saya keki. Mau dijawab kok ya bingung, gak dijawab pun sama bingungnya. Oh iya, dan ada satu tema yang nggak pernah kelewat kalau saya sedang mampir ke Bandung.

Ibu: ….muhun, iyeu nu pang alit na, Noval. *ibu saya menjelaskan soal adik saya yang paling kecil*
KI 1: Oh kitu, ari si Evi teh sami nya’ sareng Ega? *topik pembicaraan kembali ke saya dan kali ini plus EGA (anaknya sepupu ibu saya).*
Ibu: Iya, iya. Lho, Ega kamana? Evi teh jeung Ega beda berapa bulan ya? Perasaan lahirnya sama..

Bertahun-tahun saya lebaran di sini. Struktur pembahasan tentang saya dan Ega selalu sama. Nggak berubah. Pertama-tama, begitu ngeliat muka saya, pasti keluarga bakal keinget ama Ega. Lalu saling bertanya bulan dan tahun lahir saya dan Ega. Padahal, saya hapal di luar kepala kalau kami lahir di tahun yang sama tapi di bulan yang beda. Saya, Januari, dia bulan September. Setelah itu, kalau Ega belum setor muka,  si ibu pasti nanya Ega ada di mana. Pfffhh, dan itu selalu berulang dari tahun ke tahun. Ooh, satu lagi, kalau udah ketemu Ega, ibu pasti bilang “Iiih, si Ega mah dari kecil meni kasep ya…” *dan saya cuma bisa geleng-geleng kepala*

Ngomong-ngomong, si Ega ngerasain dan mikir hal yang sama juga gak ya kayak saya?

Sebenarnya silaturahmi ke kerabat orang tua, baik Ayah atau Ibu sudah jadi rutinitas tiap tahun. Tapi tahun ini, rasanya saya pengen absen dari rutinitas itu dan milih tidur di kamar. Kenapa? Karena ini;

Kerabat: Gimana? Kapan?
Saya: Hah? Gimana apanya?
Kerabat: Lho? Katanya dalam waktu dekat…

Hmmm, kata ‘dalam waktu dekat’ bikin perasaan gak enak, nih.

Kerabat: Iya, kok gak dibawa sih calonnya?
Kerabat lain: He eh, yang kemaren itu.

Tuh, kan, bener pasti soal ini lagi deh

Saya: Heheehee *senyam-senyum gak jelas*
Kerabat: Calonnya orang mana? Urang Bandung atau Jakarta?
Kerabat lain: Udah lah, kalau udah cocok mah, jangan ditunda-tunda atuh.. Pamali!

Duh, pengen deh rasanya bikin pengumuman (kayak iklan kampanye presiden di TV) kalau saya BATAL NIKAH! Jadi, nggak usah ditanya lagi. Really, it hurts me so bad. Just like you’re watching some awful horror movies over and over again, and it cannot be stopped. Pengen muntah rasanya..

Lagipula, saya heran ya, kenapa sih kalau kumpul-kumpul keluarga, doyannya ngebahas soal calon mantu, kawin atau jodoh. Kayaknya pembahasan itu, tema paling hot gitu. Jadi kalau nggak diomongin seolah gak uptodate. Pffhhh… Duh,  para ibu emang gak punya topik obrolan lain? Mbok ya kasihan ama anaknya yang belum punya hasrat nikah atau yang gak jadi kawin… 

6 comments:

  1. ehhh ayooo kawinnnn sanaaa....
    ega meni kasep yak... xixixi

    ReplyDelete
  2. amiiiieeennn, selain kasep. dia calon pilot ajaaaaahhhh, ndy... sluruup..sluruuup *ngileeerrr*

    ReplyDelete
  3. hmm biasalah, ibu2 lagi kumpulin bahan buat obrolan arisan ntr .. *gosip* .. hihi

    ReplyDelete
  4. hoo oh, biar bisa saling update satu sama lain gitu kali ya? hhh..dasar.

    ReplyDelete