Monday, May 18, 2015

Curriculum Vitae Kebugaran

Kita itu hidup di zaman


Nah, bingung kan? SAMA!





Tapi sebelum gue susumbar soal sehat dan olahraga, mari kita intip dulu CV kebugaran saudari Epi:

Yang mana adalah NOTHING!

Yes I never fans of sweat, greens, clean eating, exercise, workout and all things that require your body to move and be sweat.

Jaman SMA aja gue kerjaannya kabur mulu kalo praktek olahraga. Ya kalo gak makan somay di kantin, ya duduk-duduk cantik di bawah pu-un sambil minum es teh. Sehat bener kan hidup gue.

Oh, sama satu lagi, kalau pun ada yang melibatkan olahraga dalam kegiatan gue, itu adalah ngeliatin mantan pacarnya olahraga. *uhuk. sayah selalu punya pacar yang sehat*

Jadi, raport kebugaran gue itu NOL BESAR.

But basically, gue gak pernah benci sama olahraga, gue tuh cuma males aja. males olahraga, itu aja. Dan ditambah lagi dulu itu --IYA DULU BANGEEEET INI--gue gak pernah punya isu dengan berat badan.

Akuh mungkin pendek ya Sist...


tapi aku itu gak pernah gendats! Jadi makin males lah karena gak pernah punya motivasi buat olahraga.

Sempat sih ikut gym di tempat fitness kecil di jalan Sunda, daerah Thamrin, but it was only few months cuma anget-anget tahi ayam doang.

Sampai akhirnya menikah, dan satu-satunya yang membuat akyu berkeringat adalah olahraga kasur doooooong! *AYEEEEYY*

See? I really have no motivation, yet reputation on being healthy, exercise and whatsoever.

Then I read somewhere about how important being healthy for a mom. Lalu aku tersadar, kalau aku sakit gimana anak-anak? Mereka berhak atas waktu, perhatian dan keberadaan gue at least hingga mereka jelang dewasa.

Bayangin, kalau sebulan sekali gue tepar, anak-anak siapa yang ngurus? Lalu kalau gue mesti dirawat di Rumah Sakit, gimana ngatur jadwal anak-anak? Nah kalau tiba-tiba gue gak fit, dikit-dikit encok, trus dikit-dikit rematik, dikit-dikit back pain, kesian banget anak-anak harus kehilangan waktu bareng gue.

Bukan sok penting sih, tapi mau gimana juga kalau jadi Ibu mau gak mau suka gak suka kita harus berbagi waktu sama anak, ya toh?

Mungkin banyak Buibu yang nggak menganggap penting kesehatannya sendiri, yang penting anak-anak sehat wal afiat. Hayo ngaku?

Tapi mengutip instruksi wajib saat naik pesawat. Ketika terjadi sesuatu, siapa yang harus pake oksigen duluan? Kita toh? Baru kita pakein ke anak atau orang lain. Nah, kalo lo mau menyelamatkan orang lain, berusahalah untuk kita bisa selamat dulu.

Well, it is pretty much same thing. Kalau mau anak-anak sehat, kita harus sehat dulu.

Sehatnya gimana? Makan yang bener, tidur cukup *agak impossible ya buuu kalo punya bayi* dan tetap aktif. Semisal, banyakin jalan kaki, bakar kalori dengan berkeringat.

*IYE NGOMONG MAH GAMPIL, LAKUINNYA BELOM TENCUUUU*

Nah itu makanya setelah melewati perenungan dan masa meditasi yang panjang, serta didukung juga oleh bentuk tubuh yang kunjung membengkak, saya putuskan untuk melatih raga indaaaang...

Gak tanggung-tanggung bok, komitmen eyke itu langsung daftar Gold Gym. Sok bingit ye gayanya. Bukan gitu maaaak. Gue itu kalo soal olahraga dan menabung, itu tidak pernah bisa sukarela. Bablas pleng muluk! trus gimana? Ya harus dipaksa dan terpaksa.

Biarin, biar aja tau rasa nih kalau bolos nge-gym tagihan jalan terus. Masih berani bolos? MASIIIIHHH, kakaaak!! *sayat-sayat dada pake kartu kredit trus cipratin pake aer garem!*

But at least I am trying, here. But yes, it is not hard enough, *keluarin pecut*

Nah, makanya mumpung masih sebulanan sebelum puasa, harus pol pol-an nih. di-pol-in pecutannya!

But last not least, mari kita tetep sehat yuk Buibu... demi anak-anak.

No comments:

Post a Comment