Wednesday, August 29, 2012

Lebaran Tahun Ini

Yoollooooohh hapunteuuuuun pisan atuh laaah... Udah dua bulan hiatus, sekalinya muncul langsung heboh mencaci maki hina dina murka sangkala *hyuuuuk ya lebay!*

Sebelumnya yaaaa...

Kami dari keluarga Cemara,



mengucapkan Selamat Hari Raya Idul Fitri, Mohon dimaafkan segala hal yang mungkin tak berkenan di mata hingga masuk ke hati.



Seperti Lebaran yang sudah-sudah, gue sekeluarga mudik ke Bandung. Ini kali kedua juga Qila gue boyong ke sana. Lebaran tahun lalu, Qila masih piyik banget, belum tiga bulan deh kayaknya. Eh apa udah ya? Lupita, maaak.

Tapi intinya tahun ini mudiknya lebih riweuh. Pertama karena Aqila udah lebih besar, pola hidupnya gak cuma netek tapi ada sarapannya, camilan, tidur pagi, nonton tv, makan siang, napping, buah sampe makan sore. Dan bayangkan semua hal itu dilakukan pas Lebaran di mana kita sibuk sungkeman, di mana makanan semua bersantan dan di mana kita bermacet-macetan di tol. Alhasil gue cuma bisa kejengkang! Capeeek, bok. Kedua, lantaran Qila memang jaraaaaang banget ikut road trip *ya bok, road trip kemana pula, paling jauh ke Bekasi tiap dua minggu* jadilah dia matgay di tengah jalan cuma pake kutangan.



Baju lebarannya? Bubar jalan! Dese udah gak betah jumpalitan pake baju bagus. Jadi, lupakanlah!

Jangan sedih, 'keriaan' belum berakhir sampai di tol menuju Bandung, karena besoknya kita sekeluarga mau ke Garut. Eiiiyy sumpah matik ya, yang namanya jalan menuju Garut via Kamojang SAMA DENGAN menantang maut. Cari mati!

Ceritanya Om gue males bermacet ria di daerah Nagrek, secara dia juga bawa bayi ya. Nah maka tercetuslah ide lewat Kamojang yg mana dia juga gak tahu medannya macem apa. Tak taunyaaaaaaaaaaaa!!! Gunung! Literally gunung. Jangan bayangin Puncak-Ciawi ya cuy, itu mah judulnya nanjak-nanjak cantik. Yang ini lebih curam, tikungan tajam dan kanan-kiri hutan. Well, emang sih pas nyampe di puncaknya, kebayar deh tuh rasa deg deg-an semacem mau sakratul maut, soalnya pemandangannya EUNDES ajaaaaah alias bagus banget. Seriusan, ini bukan hoax. Gue gak bisa ngasih poto karena emang fak sempet berenti buat poto2. Oke, next time ya. What, masi ada 'next time'???

Tapi gongnya bukan itu. Melainkan macet yg bukan kepayang dari arah Garut kota ke Lelesan Garut-nya. Sampai akhirnya, kita mutusin buat nginep di semacam lismen dan nerusin pulang pas jam 1 pagi. Dan paginya pas Qila bangun idung langsung meleeeer. Pas nyampe Jakarta, badan panas dan batuk pun. Sempet ngira demam berdarah karena suhunya haik turun terus tapi setelah cek lab, hasilnya masih oke dan ternyata cuma kecapekan aja.
"Duh, Nak kita gimana mau tur yurop kalo seputaran Garut aja kamu teler?" --Qila jawab--> "Maaaak, di yurop kagak pake naek gunung Kamojang kaleeee!!" hehehe.

Yes dan ampe hari ini pun keadaan Qila masih belum stabil. Batuk pileknya masih ada, tapi demamnya mulai hilang.

Emak bapaknya? Gak mau kalah dooongs! Kita pun tertular jadi ikutan sakit tenggorokan, sampe flu berat.

Doakan kami cepet sembuh yaaaa...

Kuss kuss evie!

No comments:

Post a Comment