Friday, October 17, 2008

repost : sehari bareng saya

16.okt.08

Hari ini meeting mulu. Tadi jam 10 lewat, Dolly udah absen ke kantor ngajakin meeting redaksi. Padahal, baru aja saya naro pantat di kursi kerja setelah sebelumnya sarapan di warung Aa. “Sial” umpat saya begitu si senior editor menghampiri meja saya sambil nyeletuk “Bok, meetingnya jadi kan? Yuuk” . iiihhh, rese deh, saya baru duduk, belum nyiapin apa-apa.

Tema edisi Desember nggak terlalu bikin saya semangat. Biasa aja. Ide-ide yang keluar pun jadi seadanya aja. Tapi yang menarik perhatian saya dari rapat kali ini adalah adanya perombakan struktur redaksi. dua anak magang yang biasa membantu kita sengaja nggak diperpanjang kontraknya. Selain tenaga mereka nggak terlalu dibutuhkan, majalah ini emang butuh orang-orang baru untuk merangsang adanya proses kreatif yang lebih dinamis. *halah, bahasanya!* Saya agak kasihan juga sama si Fiona, karena tempo hari dia mau memperpanjang kontrak sampai Januari tahun depan. Btw, mulai November bulan depan si Sarah bakal diangkat jadi reporter. Begitu pun si Sienni, anak magang ‘abadi’ itu akhirnya bergabung juga di tim ini.

Selesai meeting redaksi, saya lanjut ke Sumo Sushi. Di sana saya & anak MarComm ketemu sama mas Widie untuk ngomongin konsep event yang bakal kita adain bulan depan. Sebagai penggemar baru sushi, saya cukup exited nih untuk bikin acara ini (baca: workshop bikin sushi). Dan serunya, di acara ini saya jadi PIC. Hhmmm, sepertinya bakal menyenangkan. Ditambah lagi sebagai PR, mas Widie sangat menarik.

Balik lagi ke kantor berharap bisa mengerjakan sesuatu, tapi nyatanya malah browsing sana-sini. Dasar magabut.

Btw, si fadly hari ini ulang tahun and i didn’t notice. Sampai si Sonya bilang “abang lo di depan tuh. Gue baru aja ngucapin selamat ultah.” Hah? Tuh anak ulang tahun? Saya langsung ke depan ngucapin selamat. Hm, entah perasaan aja atau apa, tapi saya lihat mukanya merah dan matanya rada berkaca-kaca. Ah, padahal ucapan dari saya nggak segitu dramatisnya juga kok.

Pulang ke rumah jam delapan lewat. Di jalan Ega telpon. Kali ini saya angkat. Yaa, biasalah ngobrol ngalor-ngidul soal kegiatan saya yang biasanya dia seling dengan kalimat “wah, hebat ya..” atau “ih, meni keren.” Saya sempat kasihan juga sama dia. Sejak masuk Akademi Pe*******an, makanan sehari-harinya adalah push up. Dan pas saya tanya soal kekerasan fisik, dia setengah mati mengelak. But i’m not buying it. Saya tahu dia juga dipukulin, meski dia bilang “nggak kaya di IPDN lah. Lagian itu juga dilakukan pada saat yang tepat kok, saat badan kita prima.” Alah, alasan! Yang tahu badan prima atau enggak kan yang dipukulin bukan yang mukul. Dan emang kalo mau mukulin orang, pake nanya-nanya dulu? Huh, bisa-bisa dia aja cari pembenaran dan nutup-nutupin. Jadi bete, karena budaya jelek ‘kekerasan fisik’ masih berlanjut di berbagai institusi pendidikan.

No comments:

Post a Comment