Thursday, September 6, 2007

Cerita dari negara termiskin di dunia, Laos

eeehhhaaaaiiii!! I'm back!! sebenernya sih udah lebih dari seminggu yang lalu gue balik dari Vientiane & Bangkok. trus gue belum sempet cerita-cerita karena pas pulang langsung deadline artikel, yang mana gue masih ngutang 5 artikel besar, (per artikel 2-3 halaman). parahnya, gue harus selesaiin dalam waktu seminggu! keriting otak? jelas lah. tiap hari lembur mulu. pergi pagi, pulang hampir tengah malem. but it's over now, yeppie! deadline free euy..

btw, balik lagi ke topik perjalanan gue. seperti yang udah gue bilang, ini pertama kalinya liputan ke negara orang. rasanya exited banget, walaupun awalnya sempet bete lantaran ribet berurusan sama 'orang-orang yang terkait'. tanggal 23 pagi, gue berangkat dari Bandara Soekarno Hatta. naik taksi, sendiri! hiks.. *berharap bakal ada yang nganterin padahal*. setelah berpamitan sama pacar yang udah nunggu duluan di Bandara, gue langsung ketemuan sama rombongan Duta Belia. di sana udah nunggu Mba Indah, Febby, kak Heri dan pak Theo dari Deplu. selain itu ada juga anak-anak Duta Belia yang isinya Paskibraka Nasional, pemenang Olimpiade Fisika, Matematika dan Biologi plus pemenang Duta Asean *sempet minder gara-gara masa muda gue kurang berprestasi.

Laos
agak amazed sendiri waktu sampe di Bandara Internasional Bangkok. *gila, bagus bueeneeer!!* begitu kira-kira gumaman gue. kita memang sempet transit di Bangkok sebelum ngelanjutin perjalanan ke Vientiane (ibukota Laos). kayaknya di bandara itu segala serba ada. mulai telpon umum & internasional, layanan internet, duty free, sampai money changer bertebaran dimana-mana. pemandangan disana juga clean banget. mungkin karena arsitekturnya juga terkesan modern banget jadi keliatannya bandara internasional itu keliatan 'wah'. berbeda banget waktu gue sampe di Laos. disana justru sepi. bandaranya jelas beda sama yang di Bangkok. jauh lebih kecil dan sederhana. awalnya gue pikir, ah mungkin cuma bandaranya aja yang kayak gini. tapi ternyata keadaan Laos dan Bangkok pun jauh beda. gue sampe bangkok kira-kira jam 10 malem (setelah kurang lebih satu jam naik pesawat dari bangkok), dan keadaan kota Vientiane? MATI!! yup, udah kayak kota mati, hampir gak ada kegiatan. sepiiiiii. kalau kata pak Azraff, staff kedutaan besar RI di Laos, walaupun itungannya ibukota, Vientiane emang sepi. maklumlah negara termiskin di dunia, so what do you expect?. gue nginep di Royal Hotel. dekat taman Patuxay, jantung kota Vientiane. mungkin menurut orang sana ini adalah hotel berbintang, tp buat orang kita kelasnya berubah jadi melati. walaupu gitu, tapi hotelnya bersih banget. ada air panas & hair dryer segala.

Day one..
hari ini semua acara gue resmi. mulai ketemu permanent secretary dari kementrian Laos, diskusi sama Laos youth union dan makan malam di Kalao Restaurant. pak Azraff milihin restoran ini karena ada pertunjukan tari khas Laos di sini. soal makanan, Laos punya rasa yang unik menurut gue. walaupun nggak beda jauh sama masakan Thailand. yang jadi favorit gue adalah rumput sungai Mekong. bentuknya kayak keripik yang ditaburin wijen gitu. rasanya? pertama sih aneh, asin. tapi lama-lama nagih. lho?

Day two..
hari ini gue bangun pagi. pas liat schedule, ternyata hari ini gak ada kunjungan diplomatik atw acara resmi lain. yeppie...jalan-jalan! tapi sayang pas kita masuk mobil, ternyata ac mobil sewaan KBRI gak berfungsi. semua orang protes, termasuk gue, Wisnu, Ari plus Mba Indah. ya iyalah.. secara udara Laos tuh pannaaaaass banget. gak lama akhirnya mobilnya diganti dengan yang lebih dingin. horeee!! perjalanan pertama kita ke museum perdana mentri Laos yang kedua. sayangnya pas nyampe sana, ternyata mati lampu. museum itu guellap banget. sempet sih diajak jalan-jalan kedalamnya tapi karena gelap dan hampir gak keliatan apa-apa juga, akhirnya gue gak ikutan. abis dari sana kita mampir ke patuxay park, tempat tugu kemerdekaan Laos pas jaman kerajaan. tugu ini dari luar keliatan bagus banget tapi dalamnya gak dirawat. maklum lah, pemerintahan udah berpindah tangan ke partai komunis jadi peninggalan sisa-sisa kerajaan dibiarin begitu aja. selesai duduk-duduk di taman, pak Azraff ngajak kita ke Morning Market. tempat pusat kerajinan dan oleh-oleh gitu. katanya sih yang terkenal di sini itu kain dan batu permata. setelah keliling, cek harga dan liat-liat, akhirnya gue dapet 3 kain dengan harga murah dan 2 cincin plus 1 gelang bermata emerald dengan harga SUPER MURAH!!. selain itu gue juga beli cinderamata2 gitu sih. malemnya gue di undang jamuan makan malam di KBRI. kita disuguhin duren lho. bukan sembarang duren, tapi duren asli Thailand. uueeeennaakkk buanget! seperti biasa, pas acara ramah tamah si Wisnu selalu ditodong nyanyi. dan seperrti biasa pula, dia dengan senang hati menghibur kita semua. maklumlah jebolan Indonesian Idol, demen banget NGARTIS!! hihi... *piss yoo Wis,* pulang dari KBRI gue langsung packing. besok, pagi-pagi buta gue harus ke bandara untuk lanjutin perjalanan ke Bangkok.

4 comments:

  1. Wow...halo salam kenal.....
    Makasih udah bagi bagi story.
    By the way, disana asli dah jadi negara komunis?

    ReplyDelete
  2. yup. lo bayangin aja.. katanya di sana gak ada maling. secara kalo ketangkep, tuh maling bakal ilang gak ketahuan rimbanya. entah itu mati, diculik atw gmn, gak ada yang tau. pokoknya ilang aja. dan sodara-sodaranya juga gak ada yang berani nanyain, karena sekali nanya, dia bakal ilang juga. serem deh..

    ReplyDelete
  3. oh....sama kayak jamannya rejim Soeharto dong.
    Bagus itu. Biar gak ada maling.
    Tapi.....sepi juga yah, yang pasti, gak ada komik Jepang dong.
    Bener bener kayak China jaman dulu ^___^

    Kalo China yang sekarang khan beda. Lebih terbuka tapi tetep kayak cerita viey. Gak ada yang berani maling.

    Apa negara kita lebih baik begitu yah?
    Bayangin, tiap pagi, kalo naik P7. Banyak Copetnya ^^
    Rumah gw di Gading, kantor gw di Harmoni, Jakarta.
    Sering banget ketemu Pencopet. Shift pagi 8 orang, shift sore 3 orang, shift malem 16 orang. Gilak ^___^

    ReplyDelete
  4. iya, dulu pernah liat foto2 laos dan vietnam, kayak indonesia tahun 60an

    ReplyDelete